Monday, March 02, 2015

Lidah

Pada minggu lalu kita membincangkan hadis nabi yang mementingkan tazkiyatun nafs atau menyucikan hati.

Pada kali ini saya ingin berkongsi sedikit mengenai langkah pertama yang boleh diambil dalam proses penyucian hati. Iaitu anggota yang tidak bertulang tetapi lebih tajam dari pedang–anggota tersebut adalah lidah.

Rasulullah ﷺ bersabda:
وعن أبي موسى رضي الله عنه قال‏:‏ قلت‏:‏ يا رسول الله أي المسلمين أفضل‏؟‏ قال‏:‏ ‏ "‏من سلم المسلمون من لسانه ويده‏"‏‏.‏

Diriwayatkan oleh Abu Musa ra berkata “wahai Rasulullah, apakah kriteria seorang Muslim yang terbaik?” Rasulullah ﷺ bersabda: “Diantara seorang muslim yang terbaik adalah mereka yang menjaga lidah dan tangan mereka”

(Hadith disepakati oleh kedua Imam Bukhari dan Muslim)

Didikan pertama untuk kita menyucikan hati adalah dengan menjaga setiap dari kata-kata yang keluar dari mulut kita.

Seorang muslim yang terbaik adalah mereka yang berfikir secara menyeluruh sebelum berkata-kata. Para sahabat dan solihin tidak akan mengeluarkan kata-kata kecuali ianya bermanfaat bagi muslim yang lain.

Hari ini, setiap dari apa yang terlahir dari mulut kita, baik secara terang-terangan atau pun di alam maya merupakan tanggung-jawab kita. Setiap huruf yang terakam di bahagian komen lelaman sosial mahupun profil peribadi akan mendatangkan tindak-balas kepada hati dan juga muslim yang lain.

Jika kata-kata itu berupa positif maka baiklah dan jika ia negatif maka buruklah tindak-balasnya terhadap hati pemikiran dan juga reaksi orang lain.

Maka dalam hal yang tidak ada kepastian ataupun perkara yang kita sendiri kurang kepakarannya seperti politik, berita semasa, gossip dan masalah agama. Adalah lebih baik kita senyap dan tidak membincangkannya.

Melahirkan pendapat semangnya digalakkan, akan tetapi jika bukan pada tempat perbincangan yang selamat maka ia akan menjadi sekadar melepaskan perasaan dan mengikut hawa nafsu.

Sabda Nabi :
فليقل خيرا أو ليصمت
“Maka berkatalah dengan kata-kata yang baik atau berdiam diri.”

Para sahabat akan berkata-kata dengan mengambil kata-kata dari Rasulullah ﷺ samada ia berkaitan peningkatan iman dan menegakkan syi'ar Islam. Cara mereka bercakap adalah dengan hati yang Ikhlas dan penuh kasih-sayang serta penuh dengan hikmah, tanpa menyakitkan hati si pendengar.

Dari itu dengan kita berhati-hati dengan lidah dan tidak mengikut hawa nafsu dalam berkata. Maka kita telah mengangkat satu beban dalam proses penyucian hati.

Semoga setiap harapan dan amalan diterima Allah ﷻ. InsyaAllah.

No comments:

INILAH SAHABAT NABI YANG JENAZAHNYA DIMANDIKAN OLEH MALAIKAT

INILAH SAHABAT NABI YANG JENAZAHNYA DIMANDIKAN OLEH MALAIKAT Hanzhalah bin Abu Amir  adalah anak pemimpin suku Aus yang terbilang kay...