Wednesday, August 29, 2012

6 Tips lahirkan sifat istiqamah dengan tarbiah Ramadhan


Kedatangan Syawal bersama dengan berlalunya Ramadan begitu banyak menginsafkan diri kita untuk lahir sebagai hamba Allah yang bertaqwa. Ramadan ternyata memberi kebahagiaan, di dalamnya ada kedamaian malah jiwa kita begitu dekat kepada Maha Pencipta.



Berdoalah selalu semoga Allah mempertemukan kita Ramadan akan datang. Ganjaran pahala yang Allah tawarkan pada bulan ini tidak mungkin ditemui di bulan lain.



Allah mensyariatkan puasa supaya nafsu kita dapat dikalahkan. Mengekalkan konsisten selepas Ramadan itulah menjadi matlamat utama.



Ia proses manusia kembali semula kepada fitrahnya. Allah berfirman yang bermaksud: Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan ke atas kamu berpuasa seperti orang-orang yang terdahulu. Mudah-mudahan kamu bertakwa.” (Surah al-Baqarah ayat 183).



Tarbiah Ramadan terbukti mampu melahirkan manusia yang memiliki keperibadian ting gi. Semakin tinggi nilai takwa seseorang, semakin banyak manfaat yang diberikan kepada orang di sekelilingnya.



Berdasarkan hadis nabi, baginda menjelaskan pintu syurga dibuka seluas-luasnya, manakala pintu neraka ditutup serapat-rapatnya di sepanjang Ramadan ini.



Keikhlasan akan melahirkan kesungguhan dalam melaksanakannya serta mencapai apa yang diharapkan. Peluang itu sentiasa terbuka buat kita semua walaupun Ramadan tahun ini hanya berbaki sehari saja lagi.



Perpisahan dengan Ramadan bermakna kita meninggalkan kesempatan meraih pahala berlipat kali ganda selain ‘terlepas’ kesempatan memperoleh keampunan Allah terhadap dosa yang tidak mampu kita kira banyaknya.



Sebab itu, jangan kita sia-siakan detik perpisahan ini. Teruskan amalan berzikir, membaca al-Quran, munajat, memohon keampunan dari Allah. Renungi dan menangislah kerana kita akan berpisah dengan kemuliaan dan keberkatan Ramadan.



Pensyarah Pusat Kajian Pengurusan Pembangunan Islam (ISDEV), Universiti Sains Malaysia (USM), Dr. Mohd Shukri Hanapi berkata, matlamat khusus puasa Ramadan adalah bagi menimbulkan rasa ketakwaan kepada Allah SWT.



“Ramadan bermatlamat mendidik umatnya menjadi individu lebih beriman dan bertakwa sepanjang masa, bukan untuk tempoh atau musim tertentu saja.



“Kejayaan tarbiah Ramadan boleh dilihat daripada tingkah laku serta amalan dalam kehidupan seseorang. Umat Islam perlu berusaha mengekalkan prestasi ibadah yang dilakukan sepanjang Ramadan ini dalam bulan berikutnya supaya ia selari dengan matlamat khusus Ramadan,” katanya.



Beliau berkata, beberapa langkah boleh diamalkan bagi mengekalkan istiqamah amal soleh selepas Ramadan.



“Pertama, sentiasa memohon pertolongan Allah supaya terus diberi hidayah dan keteguhan iman. Allah memuji orang yang sering berdoa supaya sentiasa diberikan hidayah.



“Allah berfirman yang bermaksud, “(Mereka berdoa dengan berkata): “Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau memesongkan hati kami sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan kurniakanlah kepada kami limpah rahmat dari sisi-Mu;

sesungguhnya Engkau jualah Tuhan Yang melimpah-limpah pemberian-Nya” (Surah Ali ‘Imran ayat 8).



“Kedua, sentiasa menghadiri majlis ilmu seperti kuliah agama, ceramah dan tazkirah. Ketiga, berusaha mengenali dan menghayati sejarah hidup sahabat, tabi’in dan orang soleh melalui pembacaan atau kuliah agama.



“Keempat, sentiasa menjaga dan menitikberatkan perkara fardu seperti solat lima waktu dan mengqada’ puasa Ramadan yang pernah ditinggalkan.



“Kelima, sentiasa melakukan ibadah sunat walaupun sedikit. Rasulullah bersabda yang bermaksud, “Amalan yang paling disukai Allah ialah amalan yang istiqamah (berterusan atau konsisten) walaupun sedikit.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).



“Keenam, memperbanyakkan berzikir kepada Allah dan sentiasa beristighfar kerana ia adalah amalan yang mudah dilakukan. Manfaatnya sangat besar iaitu dapat menguatkan iman dan hati.



“Ketujuh, melakukan taubat nasuha supaya tidak kembali ke lembah kehinaan.

Allah sangat suka kepada hamba-Nya yang bertaubat,” katanya.



Menurutnya, Indeks Prestasi Utama (KPI) puasa Ramadan dinilai berdasarkan perubahan tingkah laku dan amalan seseorang Muslim yang menjalani ibadah puasanya.



“KPI pekerja lebih bersifat kuantitatif, manakala KPI puasa Ramadan bersifat kualitatif atau dalam bentuk yang tidak boleh dihitung peratusannya.



“Manusia mudah menuruti apa saja keinginannya meskipun keinginan itu sesuatu yang tidak baik, mengganggu serta merugikan orang lain.



Sebab itu, dalam Islam terdapat perintah supaya memerangi hawa nafsu.



Allah berfirman yang bermaksud, “Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai Tuhannya dan Allah membiarkannya sesat berdasarkan ilmu-Nya.” (Surah al-Jathiyah ayat 23).



“Puasa yang dilaksanakan membuatkan seseorang terus mempertahankan keinginan yang baik, meskipun peluang melakukan penyimpangan terbuka luas,” katanya.



Menurutnya, segala nikmat yang dimiliki perlu di syukuri dengan membuat perbandingan dengan golongan lain yang barangkali terpaksa mendapatkan sesuatu dengan penuh kesukaran.



“Mengingati dan merasakan penderitaan orang lain dapat memberikan keinsafan bagaimana beratnya keperitan yang terpaksa mereka tanggung.



“Umat Islam di sesetengah negara ada yang tidak mempunyai bekalan makanan, minuman dan barang keperluan harian seperti yang berlaku di Syria, Palestin serta Rohingnya,” katanya.



Beliau berkata, puasa melahirkan sifat jujur dan amanah dalam diri yang berpaksikan takwa kepada Allah.



“Apabila sifat ini terbina dalam diri, logiknya tidak akan timbul masalah mencuri tulang pada waktu bekerja, datang lewat ke tempat kerja, pecah amanah, tidak jujur, rasuah dan penyelewengan di kalangan umat Islam.



“Tidak dinafikan, dalam bulan Ramadan kita sentiasa menepati masa; berbuka tepat pada waktunya, begitu juga ketika bersahur kita akan berhenti apabila tamat waktunya.



“Lebih hebat lagi, kita boleh menunaikan solat Subuh berjemaah di masjid yang selama ini tidak mampu dilakukan. Justeru, sifat menepati masa ini perlu dibawa setiap masa bukan pada bulan Ramadan saja,” katanya.



Menurutnya, faktor ganjaran turut memainkan peranan penting dalam membentuk tingkah laku dan amalan manusia sepanjang Ramadan.



“Terdapat pelbagai ganjaran dalam bulan Ramadan. Walaupun ganjaran pahala itu tidak dapat dilihat dengan mata kasar, namun kepercayaan kita terhadapnya ditunjangi keimanan, nas dan dalil.



“Pada penghujung Ramadan umat Islam seharusnya semakin seronok meningkatkan amal ibadat. Orang berpuasa seperti pelumba lari; semakin hampir ke garisan penamat, semakin laju lariannya.



“Jika tidak ada sikap ingin menang, cepat lemah semangat dan lalai, sudah tentu mereka mudah tertewas. Sejarah kehidupan generasi salafus soleh dulu, semangat beribadah mereka cukup tinggi hinggakan sanggup bergilir-gilir tidur, bangun dan saling mengejutkan bagi memastikan mereka dapat melaksanakan qiamullail.



“Malah Perang Badar Kubra juga tercatat sebagai sejarah hebat buat umat Islam kerana berlaku ketika tentera Islam berlapar dan dahaga kerana berpuasa,” katanya

memaafkan amalan mulia


Posted by epondok di Ogos 28, 2012
Oleh Zawawi Yusoh

HARI raya patut menjadikan kita gembira kerana selama sebulan kita menjalani ujian untuk menjadikan diri kita insan bertakwa kepada Allah SWT.
Kini, tiba giliran Aidilfitri di mana kita pulang dalam keadaan fitrah iaitu bersih hati hasil didikan tarbiah Ramadan.
Ia membersihkan diri kita daripada sifat bakhil, individualistik kemudian menanamkan sifat pemurah, kasih sayang serta tolong menolong.
Amalan sunat yang dikerjakan di seperti solat tarawih, solat tahajud, membaca al-Quran, bersedekah dan berzakat adalah pembersih hati daripada sifat keji (mazmumah).
Sambutan hari raya tidak hanya dapat memakai baju baru, rumah baru, sofa baru, tetapi lebih penting menyambut raya dengan jiwa baru.
Tidak bermakna jika perangai masih tidak berubah, ego, malas, dan sering melanggar disiplin.
Sebab itu, ibadah puasa pada bulan Ramadan perlu berteraskan akidah, begitu juga dengan Aidilfitri. Perbuatan bersalaman antara lelaki dan wanita yang bukan mahram mesti dielakkan.
Perbuatan memaafkan kesalahan orang lain memang dituntut dalam Islam sehingga ia dijanjikan sebagai ganjaran yang begitu besar sekali. Malang sekali apabila perbuatan memohon dan memberi hanya menjadi budaya dan bukannya dihayati semangatnya.
Dalam surah Ali-Imran, ayat 134-136, maksudnya: “Iaitu orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, orang yang menahan kemarahannya, dan orang yang memaafkan kesalahan orang. Dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik.
Dan, orang yang apabila melakukan perbuatan keji, atau menganiayai diri sendiri, mereka ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka dan tiada yang mengampunkan dosa melainkan Allah, dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji mereka itu, sedangkan mereka mengetahui.
Mereka itu balasannya ialah keampunan dari Tuhan mereka, dan Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya; dan yang demikian itulah sebaik-baik balasan bagi orang yang beramal.”
Apakah makna memaafkan?
1. Melupakan hasrat membenci mereka.
2. Membatalkan niat membalas dendam.
3. Membatalkan hasrat menghukum mereka.
4. Membatalkan untuk menyimpan perasaan dendam.
Bagaimanakah cara sebenar memohon dan memberi maaf?
Bagi pemohon maaf, ungkapan memohon maaf itu hendaklah dilaksanakan dengan ikhlas, rendah hati dan penuh kekesalan serta berazam tidak mengulanginya lagi.
Pemberi maaf pula, kemaafan yang diberi perlulah diberi dengan tulus ikhlas, penuh sedar bagi melupakan kesalahan dan tidak lagi mengungkit-ungkit.
Ada yang mengatakan ketika memohon maaf, kita perlu menyenaraikan segala kesalahan yang kita lakukan supaya pihak satu lagi maklum mengenainya.
Namun, dalam semangat Aidilfitri ini, apabila meraikan kemenangan melawan hawa nafsu selama sebulan, mengapa kita tidak terbuka hati untuk memaafkan silap dan salah seseorang?
Sudah tentu kita juga ada melakukan kesilapan. Ingatlah perintah Allah dalam surah al-A’raaf, ayat 199 yang menuntut kita memilih untuk memaafkan.
Memohon maaf dan memberi maaf bukanlah sukar untuk dilaksanakan dalam bulan Syawal ini selepas kita melengkapkan ibadat puasa selama sebulan.
Apabila saling bermaafan, tiada lagi rasa benci dan dendam di hati.
Yang lahir dari hati ialah perasaan kasih sayang serta persefahaman sekiranya dijana dengan baik, dapat menghasilkan permuafakatan yang menguntungkan ummah

Muhasabah: Adakah amal Ramadhan kita diterima oleh Allah s.w.t?

 
 
Generasi awal Islam merupakan generasi terbaik umat ini. Adalah sesuatu yang rasional untuk kita melihat contoh-contoh generasi terbaik ini. Al-Imam Ibn Rajab al-Hanbali r.h.m membawakan beberapa contoh tentang kerisauan generasi salaf/tiga generasi terawal Islam berkaitan pengabulan amalan kebaikan mereka oleh Allah s.w.t.
كان السلف الصالح يجتهدون في إتمام العمل و إكماله و إتقانه ثم يهتمون بعد ذلك بقبوله و يخافون من رده و هؤلاء الذين : { وَالَّذِينَ يُؤْتُونَ مَا آَتَوْا وَقُلُوبُهُمْ وَجِلَةٌ أَنَّهُمْ إِلَى رَبِّهِمْ رَاجِعُونَ
Imam Ibn Rajab berkata: Generasi Salafussoleh berusaha bersungguh-sungguh dalam beramal dan menyempurnakannya. Selepas itu mereka akan menjadi sangat risau tentang penerimaan (Allah) ke atas amalan yang dilakukan. Mereka sangat takut jika amal-amal mereka ditolak.  Mereka inilah yang disebut dalam ayat yang bermaksud: Dan orang-orang yang memberikan apa yang telah mereka berikan, dengan hati yang penuh khuatir, sesungguhnya mereka akan kembali kepada Rabb mereka [Al Mu’minun : 60].
 
روي عن علي رضي الله عنه قال : كونوا لقبول العمل أشد اهتماما منكم بالعمل ألم تسمعوا الله عز و جل يقول : { إِنَّمَا يَتَقَبَّلُ اللَّهُ مِنَ الْمُتَّقِينَ}
Diriwayatkan bahawa ‘Ali r.a berkata: Mereka (generasi salaf) lebih mengambil berat tentang penerimaan amal berbanding dengan amal itu sendiri. Adakan kalian tidak pernah mendengar Allah s.w.t berfirman : Sesungguhnya Dia (Allah) hanya menerima (amalan-amalan) daripada mereka yang bertaqwa [al-Maidah : 27]
 و عن فضالة بن عبيد قال : لأن أكون أعلم أن الله قد تقبل مني مثقال حبة من خردل أحب إلي من الدنيا و ما فيها لأن الله يقول : { إنما يتقبل الله من المتقين }
Fudhalah bin ‘Ubaid berkata: Seandainya aku mengetahui Allah menerima amalan aku walau seberat biji benih, itu lebih aku cintai daripada dunia dan isinya. Ini kerana Allah s.w.t berfirman: Sesungguhnya Allah hanya menerima (amalan-amalan) mereka yang bertaqwa.
قال ابن دينار : الخوف على العمل أن لا يتقبل أشد من العمل و قال عطاء السلمي : الحذر الاتقاء على العمل أن لا يكون لله
Ibn Dinar berkata: Perasaan takut bahawa amalan tidak akan diterima itu lebih kuat daripada amalan itu sendiri. ‘Atha’ as-Salami berkata: Berhati-hatilah menjaga amal agar ia takut-takut ia dilakukan bukan kerana Allah.
و قال عبد العزيز بن أبي رواد : أدركتهم يجتهدون في العمل الصالح فإذا فعلوه وقع عليهم الهم أيقبل منهم أم لا قال بعض السلف كانوا يدعون الله ستة أشهر أن يبلغهم شهر رمضان ثم يدعون الله ستة أشهر أن يتقبله منهم
Abdul Aziz bin Rawwad berkata: Aku melihat generasi salaf sangat bersungguh-sungguh melakukan amal soleh. Apabila mereka telah melakukannya, timbul pula perasaan risau adakah amalan itu diterima atau tidak.
Sebahagian generasi salaf menyatakan : Mereka akan berdoa kepada Allah enam bulan (sebelum Ramadhan) agar Ramadhan dapat bertemu dengan mereka, kemudian mereka berdoa selama enam bulan (selepas Ramadhan) agar Allah menerima amalan-amalan mereka.
خرج عمر بن عبد العزيز رحمه الله في يوم عيد فطر فقال في خطبته : أيها الناس إنكم صمتم لله ثلاثين يوما و قمتم ثلاثين ليلة و خرجتم اليوم تطلبون من الله أن يتقبل منكم كان بعض السلف يظهر عليه الحزن يوم عيد الفطر فيقال له : إنه يوم فرح و سرور فيقول : صدقتم و لكني عبد أمرني مولاي أن أعمل له عملا فلا أدري أيقبله مني أم لا ؟
Pada satu hari raya Aidilfitri, Umar bin Abdul Aziz keluar lalu berkata di dalam khutbahnya: Wahai manusia! Sesungguhnya kalian telah berpuasa ikhlas kerana Allah selama tiga puluh hari. Kalian telah bangun beribadah di waktu malam selama tiga puluh malam, dan kalian telah keluar pada hari ini menuntut daripada Allah agar amalan-amalan kalian diterima.
Sebahagian generasi salaf, jelas kelihatan pada wajah mereka kesedihan pada hari raya Aidilfitri, lalu mereka disoal: Bukankah ini adalah hari untuk bergembira?
Mereka menjawab: Engkau betul, akan tetapi aku adalah seorang hamba, Tuan aku menyuruh aku beramal, tetapi aku tidak tahu adakah Dia akan menerima amalan aku atau tidak.
رأى وهب بن الورد قوما يضحكون في يوم عيد فقال : إن كان هؤلاء تقبل منهم صيامهم فما هذا فعل الشاكرين و إن كان لم يتقبل منهم صيامهم فما هذا فعل الخائفين
Wahab bin al-Warid melihat sekumpulan manusia bergelak ketawa di hari raya, lalu dia berkata: Seandainya mereka adalah orang yang diterima puasanya, adakah ini perilaku manusia bersyukur? Jika puasa mereka tidak diterima, adakah ini perilaku manusia-manusia yang takut.
و عن الحسن قال : إن الله جعل شهر رمضان مضمارا لخلقه يستبقون فيه بطاعته إلى مرضاته فسبق قوم ففازوا و تخلف آخرون فخابوا فالعجب من اللاعب الضاحك في اليوم الذي يفوز فيه المحسنون و يخسر فيه المبطلون
Al-Hasan berkata: Sesungguhnya Allah menjadikan Ramadhan sebagai medan perlumbaan untuk makhluk-makhluknya berlumba-lumba melakukan ketaatan untuk memburu keredhaanNya. Sebahagian manusia mendahului perlumbaan lalu mereka lah yang menang. Sebahagian yang lain tercicir di belakang lalu merekan insan yang diulit kekecewaan. Sungguh pelik mereka yang bermain-main dan bergelak ketawa pada hari kejayaan orang-orang yang baik, dan hari kerugian orang-orang jahat.
[Lathoif al-Maarif m/s 181]
------------------
Bukanlah tujuan tulisan ini menyuruh kita bersedih dan bergundah gulana di hari raya. Sungguh bergembira di hari raya adalah satu sunnah Rasulullah s.a.w. Hanya sahaja tulisan ini satu sesi muhasabah awal kita di awal Syawal untuk kita membanyakkan doa agar amalan-amalan Ramadhan kita diterima Allah s.w.t.

Awas!! 6 Makanan Tiruan Yang Merbahaya Dari Negara China

 

pemudacheh.blogspot.
 
Sememangnya kita sudah ketahui, semua perkara-perkara pelik kebanyakannya datang dari China, dahlu pernah seluruh dunia digemparkan dengan kewujudan telur palsu yang dikatakan dijual secara meluas di seluruh dunia.
 Namun bukan itu sahaja yang palsu, sebenarnya ada banyak lagi cuma tidak dihebah-hebahkan. Pada kali ini kami akan membawa anda menerjah beberapa makanan palsu yang dihasilkan di China
 
1)Kacang walnut palsu
Kacang walnut yang ori dikeluarkan dan diganti dengan konkrit yang dibalut kertas agar lebih kemas kemudian dimasukkan ke dalam kulit kacang walnut yang ori dan digam.
 
2)Madu lebah palsu
Madu palsu ini terhasil dari campuran air gula, manisan malt, sirap jagung atau beras, jaggery (sejenis gula yang tidak bertapis), pemanis barley malt atau bahan tambahan lainnya dengan hanya sedikit madu.Ia dipasarkan meluas melalui India ke U.S.
 
3)Daging lembu palsu
Daging palsu ini hasil dari campuran daging ayam dan babi yang kemudian diperap selama 90 minit dengan sedikit daging lembu gred tinggi. Bahan perap yang digunakan ini boleh meracun organ dalaman manusia dan boleh membawah penyakit kanser.
 
4)Beras palsu
Pihak berkuasa di Singapura telah melaporkan bahawa terdapat beras palsu yang diperbuat dari plastik resin dan kentang atau keledek.Beras ini nampak ori tetapi bila dimasak ia kelihatan kenyal dan keras.”Makan tiga mangkuk beras palsu ini seperti makan satu beg plastik,” kata seorang pegawai dari Persatuan Restoran Cina.
 
5)Telur palsu
Ia terdiri daripada bahan kimia, asid alginic, kalium, kalsium klorida, gelatin, parafin, pewarna tiruan dan air.Telur ini direbus dalam air kencing kanak-kanak lelaki (mendapatkan warna) dan kulit telur dibuat dari kapur.Memakan telur palsu secara berterusan boleh menyebabkan kehilangan memori dan demensia.
 
6)Ban kitar semula
Beberapa kedai runcit telah dituduh menghantar ban yang telah tamat tempoh kembali kepada pembuat mereka, Shanghai Shenglu Food Company, di mana ban basi ini akan dikitar dengan cara memasukkannya dalam campuran tepung, air, pewarna makanan kuning yang haram dan pemanis tiruan. Ban kemudian dipakej semula dan dijual sebagai ban baru.
Harap benda-benda macam ni tak sampai kat Malaysia.. susah untuk kita mengenalpasti makanan yang “original” dengan makanan yang “palsu”. Kepada semua pembaca blog Addin berhati-hatilah dalam membeli makanan..
 

Sunday, August 19, 2012

selamat hari raya

as salam semua

Selamat hari raya dan maaf zahir batin  mohon maaf bagi kekesaran bahasa , tingkah laku , adab berilmu  dan tindak tanduk dan semua yang buruk tentang diri saya,  berbanyak terima kasih , moga allah melimpahkan rahmat dan kasih saya kepada penyumbang maklumat , atau saya ambil maklumat di blog anda,web dan sebagai samaada saya mohon atau tak mohon , maka segala jariah ilmu adalah milik anda, berbahagia anda yang digolongan kepada ilmu yang bermafaat dan kepada semua pengujung / tetamu yang sudi hadir ke blog otam67 , berbanyak terima kasih, saya insan yang kerdil ini amat berterimakasih dimana kata guru saya hendaklah kamu berterima kasih kepada setiap pemberian manusia kerana Allah swt amat gembira bila manusia berterimakasih antara  mereka dan jika kamu tidak berterima kasih kepada setiap manusia kelak ianya mendapat kemurkaan allah.

sekian
norsam wahab

Friday, August 17, 2012

fakta yang di sembunyikan


Pembunuhan dan kekejaman yang berlaku terhadap Muslim Rohingya di Burma (Myanmar) terutama di Arakan sebenarnya bukan baru-baru ini berlaku, tetapi bermula pada pertengahan tahun ini penindasan terhadap Muslim di Arakan semakin meningkat sehinggakan mengejutkan mata dunia.

Selama ini, media Islam sahaja yang berusaha untuk mengkhabarkan tragedi berdarah yang menimpa umat Islam di Burma sedangkan media antarabangsa 'kelas atasan' pada umumnya sekadar menutup mulut, sehingga ramai orang di dunia ini tidak mengetahui apa sebenarnya yang terjadi terhadap kaum Muslim Rohingya. Bagaimanapun, fakta-fakta yang dipaparkan selama ini oleh media Islam sering saja menghadapi persoalan dan kritikan dari mereka yang ragu-ragu, walaupun sumbernya adalah dari mereka yang memiliki hubungan secara langsung dengan umat Muslim Rohingya di Arakan.

Lebih-lebih lagi, apabila tersebarnya beberapa gambar-gambar palsu tentang pembunuhan Muslim Rohingya baru-baru ini, ia menjadi alasan sebahagian masyarakat untuk tidak mempercayai fakta-fakta sebenar. Walaupun begitu, fakta tetap fakta, kebenaran akan terungkap walaupun disembunyikan dan ramai yang meragukannya.

Laporan seterusnya adalah sebuah paparan fakta berkaitan usaha pembersihan etnik Muslim Rohingya di Burma yang telah ditulis dan diterbitkan oleh salah satu media jihad, Global Islamic Media Front. Laporan ini telah diterjemahkan oleh pasukan Maktabah Jahizuna, berdasarkan laporan yang diperolehi terus dari tempat kejadian untuk memberitahu keadaan sebenar yang terjadi dan menolak dakwaan sesetengah pihak yang meraguinya sekaligus menolak dakwaan kononnya rusuhan etnik ini disebabkan oleh kaum Muslimin.

********************************

Punca awal tercetusnya pembunuhan etnik Muslim?

Pembunuhan ini bermula dari fitnah yang disebarkan oleh orang-orang Budha Rakhine terhadap minoriti Muslim Rohingnya. Dikatakan bahawa tiga pemuda Muslim telah membunuh dan memperkosa seorang wanita berusia 26 tahun. Pasti sahaja ini semua adalah bohong. Sebenarnya perempuan itu diperkosa dan dibunuh oleh kekasihnya bersama beberapa pemuda Budha Rakhine. Peristiwa pembunuhan itu terjadi kerana  si gadis ingin "putus" dengan kekasihnya keranakan jatuh cinta pada lelaki lain. Teman lelakinya telah berusaha memujuk agar tidak putus. Namun permintaannya ditolak, menyebabkan teman lekakinya menjadi marah dan kemudian mengajak dua temannya untuk membalas dendam dengan memperkosa dan membunuh si gadis.

Lalu para pembunuh itu meletakkan mayat gadis malang itu berhampiran perkampungan Muslim. Kemudian orang-orang Budha Rakhine dan Quaffer Burma (Pihak berkuasa Myanmar) telah menuduh bahawa orang-orang Muslim membunuh perempuan itu. Akibatnya, tiga pemuda Muslim yang tidak bersalah telah ditangkap. Seorang telah dipukul sehingga terbunuh dan dua lagi dijatuhkan hukuman mati oleh mahkamah. Inilah fakta yang ditunjukkan oleh Pemerintah Budha Burma diseluruh dunia. Mereka berani mereka-reka peristiwa dan kes palsu hanya untuk mencari kesempatan membunuh Umat Islam Rohingnya.


Sebelum Bermulanya Pembersihan Etnik Muslim Rohingya

Beberapa bulan sebelum itu, para ekstrimis Budha Rakhine dan Xenophobia telah membuat banyak propaganda-propaganda anti Muslim Rohingnya. Semua itu disebarkan di dalam dan di luar Burma. Sambil melaung-laungkan slogan lama iaitu "Rohingnya bukan rakyat Burma, mereka adalah pendatang asing dari Bangladesh". Tujuan mereka tidak lain dan tidak bukan sebenarnya hendak mengusir Kaum Muslimin di sana.


Propaganda Anti Rohingnya

Lebih pelik lagi, seluruh protes dan sebagainya bagaikan telah dirancang dan serupa dengan kenyataan dan ucapan yang pernah dikeluarkan oleh beberapa Menteri dan Pihak Pemerintah yang berkuasa.


Bagaimana pembunuhan itu bermula dan apa yang terjadi selepas itu?

Padal 3 Jun 2012, Rombongan Jemaah Muslim Rangoon baru sahaja kembali dari pembelajaran ilmu agama di Masjid Thetsa di daerah Thandwe di bahagian Selatan Arakan. Para Jamaah ini sedang menaiki bas menuju ke daerah Rangoon, namun di tengah perjalanan mereka dihadang oleh masyarakat Budha Rakhine di bandar Taungup di Negara Arakan bagian selatan.

Sekumpulan masyarakat ini tiba-tiba mengamuk dan berusaha membunuh semua penumpang. Seorang pemandu, pembantu pemandu dan seorang wanita terkorban. 8 orang Jemaah turut terbunuh. Lima Jamaah sempat melarikan diri.



Jamaah Muslim yang terkorban 


Kejadian ini berlaku di hadapan Pejabat Imigrasi. Pada mulanya kumpulan pengganas Budha Rakhine ini menghentikan bas yang bernombor plat 7 (GA) 7868 ini. Mereka menghentikan bas ini betul-betul di hadapan pintu gerbang Imigrasi. Sambil memegang senjata mereka mengarahkan semua penumpang turun dan menjerit, "Turun semua, kami mencari pendatang asing !!!" (bagi mereka kaum Muslimin Rohingnya tidak dianggap sebagai Warga Negara Burma).

Lalu pemandu dan beberapa penumpang bas turun dan meminta agar pengganas ini tidak melakukan hal-hal yang berbahaya terhadap penumpang. Namun para pengganas ini tidak menghiraukan mereka dan memasuki bas secara paksa, lalu berteriak kepada para penumpang bahawa mereka mencari "pendatang asing".

Kemudian mereka mulai memukul dan mengheret para Jamaah Muslim turun ke jalan. Para pengganas Rakhine yang berjumlah kira-kira 300 orang ini pun membelasah beberapa Jamaah Muslim hingga terbunuh. Selepas itu pengganas ini menghancurkan dan membakar bas tersebut.

Anehnya, kumpulan pengganas ini telah berkumpul di depan gerbang pejabat Imigrasi pemerintah, namun tidak ada seorangpun pegawai berkuasa yang berusaha menyuraikan mereka. Dan pada saat kejadian keganasan itupun tidak kelihatan mana-mana pegawai Imigrasi yang berusaha menghalang pembunuhan itu.

Bagi merayakan pembunuhan ini, para pengganas Rakhine ini meludah dan menghina mayat-mayat kaum Muslimin yang tervuar di tengah jalan itu dengan anggur dan minuman keras. Lebih aneh lagi, tidak ada seorang pun yang ditangkap dan tidak dikenakan apa-apa tindakan dan hukuman kepada para pembunuh itu.



Jamaah Muslim yang terkorban.


Berdasarkan rekod yang diperolehi, lapan korban Muslim yang baru pulang dari Masjid Tachan Pai ke Tandwe itu semuanya berasal dari Burma tengah. Berikut adalah data mereka:

- Muhammad Sharief @ U Ne Pwe s / o U Ahmed Suban, 58 8/Ta Ka Ta (N) 095548, dari Taung Twin Gyi
- Muhammad Hanif @ U Maung Ni s / o U kay sufi Pe, 65 8/Ta Ka Ta (N) 095530, dari Taung Twin Gyi
- Shafield Bai @ U Aye Lwin s / o UA Hpoe Gyi, 52 8/Ta ka Ta (N) 093573, dari Taung Gyi Twin
- Aslam Bai @ U Aung Myint s / o U Hla Maung, 508/Ta ka Ta (N) 094557, dari Taung Twin Gyi
- Balai Bai @ Tayzar Myint s / o U Yakub, 288/Ta ka Ta (N) 189815, dari Taung Twin Gyi
- Shuaib @ Tin Maung Htwe s / o U Tin Oo, 218/Ta ka Ta (N) 231084, dari Taung Twin Gyi
- Salim Bai @ Aung Kyaw Bo Bo s / o U Tun Tun Zaw, 2614/Ma La Na (N) 231084, dari Myaung Mya
- Lukman Bai @ Nyi Nyi Zaw Htut s / o U Ibrahim, 3314/Ma La Na (N) 148133, dari Myaung Mya

Dua lagi korban adalah pasangan suami isteri dari bandar Thandwe, merupakan pekerja bas. Para korban ini dikuburkan di Tandwe pada malam harinya. Lima Jamaah lain berjaya menyelamatkan diri dari pembunuhan ganas ini.


Para korban Muslim dikuburkan di Thandwe pada malam 3 Jun 2012


Petugas Keamanan Rakhine Merompak dan Membakar Seluruh Harta Benda Kaum Muslimin Rohingnya Ketika Darurat

Pihak pemerintah Burma kemudiannya telah mengeluarkan arahan darurat selepas kejadian itu. Ini sekaligus memaksa masyarakat Muslim Rohingnya dari Maungdaw tidak boleh keluar dari rumahnya ketika pegawai keamanan memasuki kawasan mereka. Sebaliknya orang-orang Rakhine bebas berkeliaran sehinggakan mereka bebas menyerang, merompak dan membunuh kaum muslimin di sana.


Orang-orang Buddha Rakhine dan pegawai Keamanan Burma membakar sebuah desa Muslim pada malam hari.


Anehnya pegawai keamanan Burma berusaha melindungi orang-orang Budha Rakhine, ketika mereka bersiap sedia untuk membakar rumah penduduk Muslim Rohingnya.


Orang-orang Budha Rakhine dan pegawai keamanan Burma membakar sebuah desa Muslim pada waktu pagi.


Pegawai keamanan Burma sedia untuk menembak kumpulan Muslim Rohingnya


Menurut seorang warga Maungdaw, Pegawai keamanan telah melepaskan tembakan secara membabi buta ke arah kumpulan Muslim Rohingya yang berusaha melindungi harta benda mereka.

Pada 8 Jun 2012, Pegawai Keamanan dan orang-orang Budha Rakhine telah melakukan penyerangan. Mereka membakar rumah beberapa orang. Lebih dari lima kedai pakaian dirompak, dimana jumlah kerugian sekitar 150,000,000 kyat (lebih RM 500 ribu). Sebuah masjid di kampung Sawmawna dimusnahkan. Lebih dari 200 Muslim Rohingnya cedera.

Pada 9 Jun 2012, berlaku lagi penyerangan oleh para pengganas Budha Rakhine dan Pegawai Keamanan, dimana 100 orang terbunuh dan hampir 500 orang cedera.

Pembunuhan terhadap Kaum Muslim di Arakan terus berlaku walaupun pihak tentera telah menyatakan mereka sudah berjaya mengawal keadaan. Sebahagian besar kaum Muslimin Rohingnya melarikan diri ke Bangladesh dmelalui Akyab. Ini kerana keganasan yang terjadi di Negara bahagian Arakan tersebut, dimana desa-desa Muslim Rohingnya dibakar dan ramai Muslim Rohingnya yang dibunuh oleh polis, Pegawai Kemanan dan para pengganas Budha. Kaum Muslimin Rohingnya beramai-ramai telah menuju ke Bangladesh, kerana memikirkan bahawa Bangladesh adalah Negara Islam, kerana sesama Muslim maka mereka akan membantu.

Muslim Rohingnya yang meminta perlindungan dari Bangladesh



Tentara Thoghut Bangladesh menolak Muslim Rohingya kembali ke laut



Malangnya Pemerintah Bangladesh thaghut murtad dan tenteranya telah menolak dan melarang Muslim Rohingnya memasuki Bangladesh. Jika ada rakyat Muslim tempatan (Bangladesh) memberi bantuan atau membantu pelarian Muslim Rohingnya ini maka mereka akan ditangkap dan Muslim Rohingnya akan dihantar pulang.


Sejak 8 Jun 2012, pihak berkuasa Burma baru-baru ini telah membina sebuah mahkamah khusus di dalam Pejabat Polis Maungdaw. Seorang warga tempatan berkata, "Pembicaraan khas ini digunakan untuk Muslim Rohingya yang ditangkap oleh Polis, Nasaka (Pasukan Keamanan Perbatasan) dan Tentera, dengan tuduhan kerana mewujudkan masalah dan rusuhan di Maungdaw. Tidak ada perbicaraan ataupun pembelaan terhadap tertuduh di Perbicaraan Khas ini. Hakim hanya membaca pernyataan lalu menghantar mereka ke penjara. "

Ahli keluarga tidak dibenarkan menemui saudaranya jika telah ditangkap oleh pihak berkuasa. Mereka juga tidak tahu bila dan bagaimana saudaranya itu akan dibawa ke Pengadilan Khas ini, kata seorang ahli Politik Maungdaw. Ini merupakan taktik baru yang dilakukan Pemerintah Budha Burma, dalam memperkosa wanita Muslimah Rohingnya. Hal ini membuat tidak ada tempat yang selamat kepada para Muslimah Rohingnya di Maungdaw. Kata seorang ahli Politik Maungdaw, "Sejak 8-19 Jun 2012, telah dicatatkan lebih dari 60 perempuan diperkosa di Maungdaw oleh para Petugas Keamanan – sama ada daripada Polis, Hluntin (Pasukan Keamanan), Nasaka, dan Tentera - dan juga orang-orang Budha Rakhine dan Natala (pemukim baru)."

Pemerkosaan dan penyerangan itu dilakukan secara licik. Sebelum itu pihak berkuasa akan menjemput seluruh lelaki di wajibkan untuk datang dalam pertemuan mereka. Ketika semua orang berada di pertemuan tersebut, Pasukan Keamanan dikirimkan memasuki dan menyerang desa-desa tersebut. Sebahagian besar Muslimah Rohingnya yang tinggal di rumah mereka telah diperkosa oleh Petugas Keamanan bersama orang-orang Budha Rakhine dan Natala. Mereka turut menghancurkan dan merompak harta benda yang ada. Berdasarkan keterangan dari para mangsa di Paungzarr, mereka berkata, "Pihak Keamanan - Tentara dan Nasaka - memasuki desa pada malam hari ketika para lelaki berjumpa dalam pertemuan oleh Pihak Berkuasa. Semua lelaki menghadiri pertemuan tersebut kerana takut ditangkap jika tidak pergi.

Kemudian dengan liciknya Pasukan Keamanan memasuki rumah-rumah, dengan alasan hendak melakukan pemeriksaan jika ada ahli keluarganya yang tidak hadir dalam pertemuan itu. Selepas itu merekapun diperkosa dengan keji."

Muslim tidak dilindungi di Arakan (Maungdaw dan Akyab) oleh pasukan keamanan – sama ada Nasaka, Hluntin, ataupun Polis - yang mana mereka sebenarnya adalah "pembunuh". Mereka ini telah dilantik untuk melindungi orang-orang yang tidak berdaya, mengawal keadaan, dan menjalankan undang-undang. Sebaliknya mereka inilah yang mengamuk dan membakar desa-desa Muslim dan menembak orang-orang yang sedang melarikan diri dari rumah-rumah yang terbakar.

Waktu malam yang hanya menjadi medan kepada mereka untuk melakukan pembunuhan secara sistematik terhadap Muslim di bandar Akyab dan bandar Maungdaw. Apabila malam tiba, "orang-orang suci Budha" bersama para pengikutnya dari Arakan turun ke jalan bersama-sama dengan Pasukan Keamanan. Mereka berjalan menuju ke desa-desa Muslim bersama-sama. Sebaik sampai di sana, mereka mula membanjiri tanah dengan darah Muslim Rohingnya, lalu memerahkan langit dengan api yang membakar desa dan harta benda kaum Muslimin Rohingnya. Malam yang sunyi dipenuhi dengan teriakan dan ketakutan.

Hasbunallah Wani'mal Wakil….

http://pulakdah.blogspot.com/2012/08/fakta-pembunuhan-rohingya-yang.html

Pembunuhan Beramai-Ramai Orang Islam Rohingya di Myanmar!

Pembunuhan Beramai-Ramai Orang Islam Rohingya di Myanmar!

Sekiranya kita ditanya mengenai umat Islam di negara manakah yang tertindas ketika ini, nescaya yang kerap keluar dari mulut kita adalah Palestin, Syria, Afghanistan, Iraq, dan sebagainya. Tapi, berapa ramai di antara kita yang ambil tahu tentang penindasan yang berlaku terhadap umat Islam Rohingya di Myanmar (Burma) sejak sekian lama?

Isu Rohingya adalah isu umat Islam sejagat. Jadi, luangkan sedikit masa dan rajinkan diri membaca untuk mengambil tahu isu ini. Ingatlah, bahawa mengambil tahu dan mempunyai kepedulian terhadap orang lain terutamanya saudara seaqidah adalah sesuatu yang sangat dituntut oleh agama Islam yang luhur ini sebagaimana sabda Rasulullah saw yang bermaksud,

“Barangsiapa tidak mengambil berat tentang urusan umat Islam, maka bukanlah mereka daripada kalangannya”


1. Sejak 3 hb Jun 2012 baru-baru ini, 10 orang Muslim di Taunggote, daerah Tongu dibunuh dalam sebuah bas yang sedang pulang dari majlis Tabligh untuk kembali ke Rangoon, oleh sekumpulan pengganas dan kumpulan rasis etnik Rakhine.

2. Mereka diserang setelah seorang wanita Rakhine dikatakan telah dirogol dan dibunuh oleh orang Rohingya. Lanjutan itu, puak pengganas Rakhine Buddha telah menyerang semua penduduk Islam di Akyap, ibu negeri Arakan.

3. Manakala kampung Sara Prang dan Tarang Shong di daerah Rathidong telah dibakar semuanya sehingga tidak ada seorang pun lagi yang tinggal. Akibatnya ketegangan telah tercetus apabila orang Islam Rohingya terus dijadikan sasaran oleh Buddhis Rakhine termasuk di kawasan kampung lain di seluruh wilayah Arakan.


4. Setakat ini pertempuran antara pendudukan etnik Rohingya Muslim dan pihak keselamatan telah merebak ke beberapa perkampungan lain. Laporan yang diterima, polis menembak ke arah penduduk dan sehingga kelmarin beberapa orang telah terbunuh sementara ramai yang cedera.

5. Berdasarkan maklumat langsung dari Maungdaw, sebenarnya ramai umat Islam Rohingya yang telah dibunuh dalam tempoh beberapa hari yang lalu. Dari berita Kaladan Press Network, dilaporkan 100 orang Rohingya telah ditembak mati dan lebih 500 orang lagi cedera di Maungdaw.

6. Namun, mayat mereka yang dibunuh telah diangkut oleh tentera dan polis dan sehingga kini tidak diserah kepada keluarga yang berkenaan. Oleh sebab itu tidak ada maklumat tepat bilangan yang terbunuh sehingga kini.

7. Pelarian Rohingya di Malaysia melaporkan bahawa mereka berhubung langsung dengan keluarga di Arakan dan mendapati ramai yang tercedera tapi tidak dibenarkan mendapat rawatan di hospital. Akibatnya ramai yang mati dalam keadaan tidak mendapat ubat dan rawatan yang diperlukan.

8. Lebih memeranjatkan, pihak keselamatan, polis dan tentera, kini dilaporkan telah bekerjasama dengan etnik Rakhine untuk melancarkan serangan ke atas etnik Rohingya Muslim. Walaupun darurat diisytiharkan di Maungdaw dan kini di seluruh Arakan, pihak polis dan pengganas Rakhine dilaporkan terus menyerang penduduk Rohingya tanpa belas kasihan.

9. Pihak berkuasa telah menguatkuasakan Akta 144 yang menghadkan pergerakan penduduk, namun etnik Rakhine telah dibiar bebas berkeliaran di bawah pengawasan polis untuk membakar rumah dan merampas barangan penduduk Rohingya.

10. Setakat ini, berita yang diterima, empat perkampungan telah diserang dan dibakar. Rumah penduduk di sebuah kampung Samamia Para @ Myothu Gitelah dibakar termasuk sebuah masjid turut dirosakkan.

11. Rumah orang Rohingya dikawal rapi oleh pihak keselamatan, namun bukan untuk melindungi mereka, akan tetapi untuk menembak mereka jika mereka keluar rumah. Lantaran itu, penderitaan umat Islam Rohinga dalam beberapa hari ini bertambah parah bila mereka tidak dapat keluar dari rumah untuk membeli keperluan makanan seharian.

12. 9 hb Jun 2012, sebuah kampung iaitu Hazmia Para telah juga diserang dan dibakar. 10hb Jun 2012 , dua kampung paling besar iaitu Warlispara dan Saki Para (dua kampung paling ramai umat Islam Rohingya) yang mempunyai Madrasah dan ribuan pelajar telah diserang oleh pihak Rakhine.

13. Dilaporkan ramai yang terbunuh , masjid dan Madrasah di kampung tersebut juga dibakar. Dari maklumat terkini, semua perhubungan terputus dari Arakan termasuk tidak membenarkan sebarang rakaman mengenai apa yang berlaku di Arakan. Hanya melalui rangkaian telekomunikasi dari bandar sempadan dengan Bangaladesh iaitu Maungdaw sahaja telefon boleh berfunsgsi untuk mendapat maklumat.

14. Kutukan keras dilemparkan terhadap pihak berkuasa Myanmar yang sejak 1982 telah melancarkan penghapusan etnik terhadap kaum Rohingya. Umat Islam Rohingya pernah diperlaku secara kejam oleh regim tentera Myanmar pada tahun 1982 yang mengakibat 100,000 orang Rahingya terbunuh.

15. Kini lebih 400,000 pelarian Rohingya berada di kem pelarian di Bangladesh, 60,000 di Thailand, 150,000 di Pakistan, 40,000 di Malaysia. Puluhan pelarian di kem pelarian di Kutupalong dan Coax Bazar di Bangladesh berada dalam keadaan sangat dhaif kerana pihak berkuasa Bangladesh tidak memberi sebarang bantuan.

16. Nasib umat Islam Rohingya yang berada di Myanmar berada dalam keadaan yang sangat buruk dan sangat tenat. Undang-undang dan operasi keselamatan Nasaka sejak 1982 telah mengakibat kesengsaraan yang berat ke atas Umat Islam Rohingya yang masih berada di wilayah Arakan, Myanmar .

17. Antara penderitaan yang dialami ialah perampasan rumah, tanah, ternakan, pemusnahan masjid, arahan tidak dibenarkan membaiki mana-mana Masjid, ratusan Masjid dimusnah dan diganti dengan Pagoda Buddha, perkahwinan dan pergerakkan yang dihadkan hanya dengan keizinan tentera, penangkapan, penyiksaan tanpa bicara, perkosaan wanita dan pemaksaan keluar dari Islam dan dipaksa mengganut Buddha.

18. Penduduk Rohingya didera sehingga tidak dibenarkan memiliki walaupun pisau atau parang untuk kegunaan di rumah kecuali dengan izin tentera. Malah mereka juga tidak boleh memiliki telefon bimbit. Ada yang ditangkap dan dipenjara sehingga 7 tahun hanya kerana memiliki telefon bimbit.

Semoga kerajaan Malaysia menyatakan pendiriannya mengenai pembunuhan umat Islam oleh regim tentera Myanmar supaya segera mengambil tindakan untuk mengerakkan inisiatif dari pihak ASEAN agar pembunuhan ini dapat dihentikan dan etnik Rohingya dibela dan dilindungi. Kita mesti bertindak tegas jika penyembelihan umat Islam di Myanmar berterusan. Kekejaman regim tentera Myanmar menzalimi umat Islam Rohingya di Myanmar mesti dihentikan!

Sila berikan pendirian anda dan sebarkan mengenai berita ini.Masih ramai lagi yang tidak tahu akan peristiwa yang berlaku di Myammar ini.Sekian

Friday, August 10, 2012

MAJLIS ULAMAK TARAF DUNIA DI KEDAH/P.PINANG

As salam,

Kalau anda kenal syeikh Dr. Abdul Rahman Buty dan Sheikh Dr. Wahab Zuhaily, namun yang datang ke negeri anda adalah tok guru pada mereka berdua yang mana mereka berdua mengambil sanad ilmu dan hadis daripada beliau. Beliau yang di maksudkan adalah Al-‘Alim Al-‘Allamah Al-Arif Billah Al-Murabbi Al-Mursyid Al-Syeikh Prof Dr. Muhammad Abdul Latif bin Al-Syeikh Muhammad Soleh Al-Farfour Al-Hasaniyy Al-Dimasyqiyy .

Jarang dikalangan ulamak kini yang mampu mengekal wuduk subuh semalam sampai wuduk subuh besok hari dan tuan guru disebut shaibul wakaq kerana semenjak berumur 15 tahun hingga kini tidak pernah tinggal solat dalam 1 waktu pun.........beruntung anda semua yang dapat menatap wajah beliau

PMKT ,pertubuhan yang mengadakan pengajian pondok di melaka (pondok pdg temu dan pondok kemengkang , jasin) d sila lawat web di www.pmkt.com.my sedang menganjurkan  kunjungan hormat Al-'Alim Al-'Allamah Al-'Arif billah Al-Murabbi Al-Mursyid, Al-Syeikh Prof. Dr. Muhammad Abdul Latif bin Al-Syeikh Muhammad Soleh Al-Farfour Al-Hasaniyy dan Dr. Hassan Wahoud negeri kedah dan pulau pinang seperti berikut :-

1. Majlis bersama ulamak @ masjid di Kedah / Pinang seperti berikut


a. Pada 10/8 malam cermah di masjid pokok sena , kedah


b. Pada 11/8 jam 10.30 pagi ceramah di pondok gajah teriak,jitra kedah


c. Pada 12/8 jam 8.30 malam ceramah di masjid hasyim yahya , jln perak,georgetown,p.pinang

Sebarang pertanyaan majlis sila hubungi ust adlee di talian 012-2934146


Juga terdapat didalam rombongan tersebut adalah 2 musnid nasyid dimana salah seorang merupakan ranking 6 terbaik di dunia sekarang ini berdasarkan pertandingan di dubai tempoh hari iaitu Syeikh Yassin dan Syeikh Ersyad



Wednesday, August 08, 2012

Mudahnya hidup dengan selawat



selawat.jpg

Assalamualaikum warahmatullah,

Dari anak kecil hingga yang dewasa, sebagai seorang muslim kita pasti tahu bagaimana untuk berselawat. Jika dahulu sewaktu kecil apabila sakit atau berada dalam ketakutan, orang tua biasanya akan menyuruh kita berselawat sebanyak mungkin.

Kita sebenarnya sudah lama didedahkan dengan selawat dan telah banyak kali juga diberitahu akan kelebihan selawat, namun tidak ramai yang memahaminya kerana tiada rasa dalam berselawat. Ada kemungkinan, ketiadaan rasa ini terbit dari tiada rasa cinta yang mendalam terhadap baginda Rasulullah SAW.

Dahulu semasa kecil, mak dan ayah selalu berpesan, “Kamu kalau berdoa jangan sekali-kali lupa berselawat. Nanti doa tak sampai.” Begitu juga mak selalu pesan, “Minum air ini, jangan lupa selawat 3 kali.”

Zaman dahulu, kebiasaannya, anak-anak hanya mendengar dan jarang benar bertanya itu ini. Ini mungkin kerana rasa takut atau hormat kepada mak dan ayah yang akan membuatkan anak-anak patuh setiap tutur kata tanpa banyak persoalan. Jauh bezanya dengan anak-anak zaman PS2 yang serba maju hari ini, mereka lebih kritikal dalam berfikir. Mereka lebih sukakan penjelasan logik yang dapat diterima oleh akal mereka.

Kita sebagai ibu bapa harus mempunyai ilmu dalam menyampaikan hal-hal kebaikan. Ini tidak bermaksud kita tidak boleh menyampaikan sesuatu yang berkaitan dengan agama. Maksudnya, kita perlu mempunyai teknik penyampaian yang betul, sesuai dengan keadaan hari ini. Tentu kita juga tidak mahu dikatakan mengajar anak-anak tetapi kita sendiri tidak memahami apa yang kita ajarkan.

Selawat boleh jadi salah satu perkara yang kian dipinggirkan dalam kehidupan hari ini. Mungkin tidak bagi golongan yang berpendidikan agama, namun, tidak mustahil jika mereka juga mula meminggirkannya kerana banyak ilmu teori dari praktikal.

Apakah amalan kita sehari-hari, selain daripada amalan wajib? Tidak ramai yang dapat meluangkan masa untuk mengerjakan solat sunat pada waktu siang hari akibat kekangan masa, kecuali bertahajud pada malam hari. Sebenarnya, keperluan banyaknya amalan tidak begitu penting tetapi yang paling penting adalah sesuatu yang dibuat atau amal itu biarlah berterusan walaupun sedikit. Berselawat juga merupakan amalan yang tidak rugi kita amalkan bila-bila masa, di mana saja... (NB: ….kecuali dalam toiletlah, ya...)

Selawat begitu penting dalam kehidupan kita. Mengapa dikatakan penting? Firman Allah SWT lagi yang bermaksud, “Sesungguhnya Allah SWT dan para Malaikat-Nya berselawat kepada Nabi. Maka, wahai mereka yang beriman berselawatlah kamu kepadanya dan ucaplah salam penghormatan kepadanya dengan sebaik selawat dan salam.” (Surah al-Ahzab 33:56)

Umat Muhammad SAW sepatutnya tidak memandang remeh akan kepentingan ber kerana Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang telah memperlihatkan betapa kasih dan sayang-Nya kepada Rasulullah SAW dengan berselawat kepadanya sebagai pujian-Nya dan memuliakan serta mengutamakan Rasulullah SAW di hadapan para malaikat-Nya. Para malaikat juga turut melahirkan keutamaan ke atas Rasulullah SAW dengan mendoakan, mengucap selawat dan memohon keampunan baginya.

Kaum Muslimin sebagai umat Nabi SAW berkewajipan melahirkan rasa kasih, pujian, sanjungan dan penghormatan yang tinggi kepada baginda, kerana kedudukan dan kemuliannya melebihi para Nabi dan Rasul dengan memperbanyakkan ucapan selawat dan salam sebagai memperkuatkan iman serta berpegang teguh kepada sunnah dan mengamalkan segala ajarannya sebagai pedoman hidup.

Dengan membaca selawat kepada Rasulullah SAW, setiap doa dan amalan-amalan yang lain akan diterima oleh Allah. Justeru itu selawat memainkan peranan penting dalam segala amalan hidup kerana ianya dapat mempengaruhi keberkatan dalam hidup manusia yang beriman dengan Allah dan Rasul-Nya. Lihatlah sebuah hadis yang diriwayatkan oleh ad-Dailami yang bermaksud, “Setiap doa adalah terhalang, sehingga berselawat ke atas Nabi SAW.” (Hadis riwayat ad-Dailami)

Kita tentu tidak mahu penat-penat berdoa berjela-jela, tetapi tunggu-punya-tunggu, tidak juga dimakbulkan Allah SWT. Kenalah semak balik adab berdoa, sama ada cara kita betul ataupun salah.

Seterusnya, sabda Rasulullah SAW yang bermaksud, “Tidak duduk satu kaum dalam satu majlis, dan mereka tidak berzikir kepada Allah dan berselawat ke atas Nabi mereka (Nabi Muhammad SAW) melainkan penyesalan akan menimpa mereka.” (Hadis riwayat at-Tirmidzi dan Ahmad)

Demi cinta pada Rasulullah SAW

Hari ini sudah ramai pemandu menggunakan GPS dalam pemanduan supaya cepat sampai ke destinasi yang dituju tanpa perlu menempuhi jalan sesat. Jika dahulu kita memandu tanpa GPS, kita mungkin tersesat jalan, menemui jalan mati dan menghabiskan banyak masa di atas jalanraya serta terpaksa berhenti beberapa kali untuk bertanyakan arah. Kini dengan adanya GPS, pemanduan kita menjadi lebih mudah, lebih efisien, lebih cepat dan produktiviti meningkat apabila cepat sampai ke destinasi yang dituju. Ini bukanlah satu promosi GPS, tetapi satu analog keperluan selawat.

Hebatnya berselawat boleh ditamsilkan sebagai GPS hidup tetapi ianya juga sebagai penghapus dosa yang amat mudah seperti yang diriwayatkan oleh ad-Dailami, sabda Rasulullah SAW yang bermaksud, “Barang siapa berselawat kepadaku pada hari Jumaat dua ratus selawat, maka diampuni baginya dosa dua ratus tahun.” (Hadis riwayat ad-Dailami)

Inilah lagi satu rahsia kenapa selawat itu penting dalam kehidupan kita. Berdasarkan hadis di atas, seandainya kita ingin mencintai baginda Rasulullah SAW, kita perlu mengikut apa yang dikatakannya dan apabila kita melihat pula bukti kebaikan dari perbuatan yang Baginda sarankan, maka kasih sayang kita kepadanya akan lebih bertambah dari hari ke hari hingga terasa satu perasaan yang dalam ketika menyebut namanya.

Mulai hari ini, cubalah kita meletakkan satu peringatan untuk berselawat di telefon bimbit setiap satu jam, terutamanya sewaktu bangun tidur dan sebelum tidur. Jangan ditanya berapa kali kita perlu berselawat, sebaik-baiknya janganlah diperhitungkan berapa banyak kita harus berselawat sebaliknya hitunglah berapa ikhlas kita berselawat.

Jika nombor menjadi objektif, hilang rasa ‘nikmat’ dan timbullah tension sengsara kerana terkejar-kejar hendak mencukupkan angka. Biar sekali asalkan ada rasa ikhlas, biar sekali asalkan datangnya dari jiwa kerana ini akan membuatkan kita lebih dekat kepada Allah SWT dan Rasulullah SAW sebagaimana sabda baginda yang bermaksud, “Barang siapa berselawat kepadaku satu kali, maka Allah menurunkan rahmat kepadanya sepuluh kali.” (Hadis riwayat Muslim dari Abu Hurairah) dan dalam hadis yang lain pula disebut, “Barangsiapa berselawat untukku di pagi hari sepuluh kali dan di petang hari sepuluh kali, mendapatlah ia syafa’atku pada hari kiamat.” (Hadis riwayat at-Tabrani)

Setiap hari tanpa sedar, kita akan mengalami tekanan, sama ada kecil mahupun besar dan kita perlukan penurunan gelombang otak yang stres dengan kadar segera. Bagaimana caranya? Selepas membaca entry ini, mulai hari ini, marilah kita mengamalkan selawat dan mari juga kita mulakan berselawat setiap kali kita hendak minum. Minumlah apa saja yang berkenan di tekak, asalkan tidak melanggar syarak, baik air limau, air bandung, air tebu, air soya, air cincau, teh tarik, nescafe tarik atau apa saja, tidak semestinya seperti fahaman selalu yang memerlukan air kosong.

Berselawatlah kerana baginda Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud, “Berselawatlah kamu kepadaku, kerana selawat itu menjadi zakat (penghening jiwa dan penghapus dosa) bagimu.” (Hadis riwayat Ibn Murdaweh) dan sabda baginda lagi yang bermaksud, “Manusia yang paling utama terhadap diriku pada hari qiamat, ialah manusia yang paling banyak bershalawat untukku.” (Hadis riwayat at-Tirmidzi)

Renung-renungkan dan mari beramal!


Rujukan asal kompilasi : Mudahnya hidup dengan selawat ~ Dr Azhar Sarip, MW#1384 dan blog.its.ac.id

Rahsia di sebalik amalan bersedekah

 
Hujung minggu lepas, saya telah berkesempatan mengikuti ‘personal coaching‘ mengenai ‘Smart Blogging‘ di Johor Bahru. Oleh sebab malas nak drive sendiri, saya telah pergi ke JB dengan menaiki keretapi. Dan balik semula ke KL dengan menaiki bas.
Entahla, saya pun dah tak berapa ingat, sudah berapa tahun saya tak naik bas ekspress. Terasa agak kekok juga. Masa nak beli tiket tu pun, terpinga-pinga tak tau nak pilih bas yang macammana. Nasib baik ada anak jati JB yang tolong ‘guide‘ kan.
Alhamdulillah, akhirnya kami (saya dan seorang lagi kawan dari KL), telah membeli tiket bas JB — KL yang dijadualkan bertolak pada pukul 7 malam. Harga tiket bas ialah RM31 untuk sehala (JB – KL). (* Sekadar maklumat : Kalau keretapi pula, tiket KL — JB, untuk tempat tidur katil atas ialah RM37, tempat tidur katil bawah RM42 dan tempat duduk kerusi RM29)
Jalan-jalan cari makan...
Jalan-jalan cari makan...
Setelah jam menghampiri pukul 7 malam, kami pun naik la bas. Saya duduk di kerusi no 15 dan kawan saya (wizurai) duduk di kerusi no 16. Kami pun berbual-kosong sementara menunggu bas bergerak.
Kini jam telah menunjukkan pukul 7.20malam, tapi bas masih belum memulakan perjalanan. Seorang anak muda berbangsa Cina yang duduk berhampiran tempat kami, mula menunjukkan rasa tidak puas hati. Dia turun ke bawah berjumpa dengan pemandu bas, bertanyakan bila bas nak bergerak? Dia nampaknya begitu bengang sekali. Mana tidaknya, dia dah duduk tunggu dalam bas tu tadi sejak pukul 6.45 petang lagi. Sekarang dah dekat pukul 7.20 malam. Tapi bas masih tetap tidak menunjukkan tanda-tanda untuk memulakan perjalanan.
Kami hanya melihat telatah anak muda berbangsa Cina tu. Malas nak masuk campur. Kalau nak ikutkan hati, sebenarnya saya pun bengang gak dengan cara pengurusan bas tu. Yer lah, kalau kata bas pukul 7 malam, maka bertolak la pukul 7 malam. Janganlah tipu pelanggan kata bas pukul 7 malam, tapi sebenarnya bas bertolak pukul 8 malam. Siapa tak bengang?
Kira-kira jam 7.30 macam tu, tiba-tiba ada seorang budak perempuan (umur dalam sekitar 10 tahun macam tu kot) naik ke dalam bas. Dia membawa satu tin kecil dan sebuah beg kecil yang diselimpangkan pada bahunya. Budak tu tanpa sepatah perkataan pun, dengan muka kesian, tanpa perasaan, terus menghulurkan tin kecil yang dibawanya kepada setiap penumpang yang duduk dalam bas, meminta sesuatu. Tapi saya lihat, tiada seorang penumpang pun yang memberikan apa-apa kepada budak perempuan itu.
Aduhai, sesungguhnya hati kecil ku memang begitu tersentuh melihat keadaan itu. Saya memang tak boleh tahan tengok orang yang meminta sedekah ni. Perasaan kesian dan simpati akan secara otomatik menerjah masuk ke dalam jiwa ragaku.
Walaupun saya tahu, ramai juga di antara peminta sedekah atau pengemis ni, hanya mengambil kesempatan dan menipu. Malah dikatakan ada sindiket di sebalik peminta-peminta sedekah ni.
Namun, apa jua orang kata. Hati saya pasti akan tetap tersentuh apabila melihat keadaan dan muka ‘seposen’ mereka tu. Aduhhh…
Jadi, apabila budak tu sampai ke tempat duduk kami, saya tanpa fikir panjang, ambil beberapa RM dari dalam wallet, dan masukkan dalam tin kecil yang dihulurkan oleh budak perempuan tu. Dengan wajah yang agak ceria dan sedikit senyuman, budak tu pun lantas bersuara dengan berkata…
“Terima kasih abang…” Dan dia terus berlalu pergi…
Entah mengapa, kata2 daripada budak tu, begitu menyentuh perasaan ku….hingga kini. Terasa ucapan terima kasihnya tu begitu ikhlas sekali…
Seminggu setelah peristiwa itu berlaku, saya telah terbaca 1 artikel yang sangat menarik. Artikel itu menerangkan tentang rahsia di sebalik amalan bersedekah (berdasarkan kajian). Setelah saya baca artikel tu, barulah saya faham mengapa kita akan berasa puas dan seronok apabila bersedekah.
Berikut ini adalah artikel tersebut. Bacalah, semoga kita dapat jadikan sikap suka bersedekah sebagai amalan kita. Tapi perlu diingat bahawa, kita bersedekah BUKAN kerana nak berasa puas dan nak rasa seronok, tetapi kita BERSEDEKAH ADALAH SEMATA-MATA KERANA ALLAH TA’ALA. Kita mengharapkan keredhaan Allah semata-mata.
Bersedekah amalan mulia...
Bersedekah amalan mulia...
“NIKMAT BERSEDEKAH”
PROFESOR psikologi dari Universiti Oregon, Ulrich Mayr berpendapat amalan bersedekah mengaktifkan sel-sel otak dan ini akan menjadikan orang yang berbuat demikian berasa seronok. Pandangan itu diterbitkan oleh jurnal Science (2007) yang diketahui oleh ahli akademik sebagai jurnal berpengaruh.
Ulrich Mayr juga mendapati bahawa rasa seronok bersedekah itu bolehlah dikatakan sama atau lebih daripada menikmati makanan atau hubungan kelamin. Ini kerana bahagian otak yang teraktif dari amalan tersebut berada di bahagian yang sama untuk menikmati makanan dan juga hubungan kelamin.
Selain itu amalan suka bersedekah juga dikaitkan dengan sifat suka menolong orang lain yang juga menjadikan seseorang itu rasa seronok selepas berbuat demikian. Itu sebabnya orang yang menolong selalu keberatan menerima habuan kewangan kerana berasa seronok membantu. Ini dikatakan sebagai sifat altruisme atau bahasa mudahnya ringan tulang.
Kajian Ulrich Mayr dan dibantu dua orang pakar ekonomi itu dilakukan ke atas 19 sukarelawan wanita dan dibekalkan sebanyak AS$100 (RM347). Kemudian pengkaji-pengkaji ini meneliti aktiviti otak dengan menggunakan pengimbas Functional Magnetic Resonance Imaging (FMRI).
Melalui pengimbas canggih itu segala aktiviti otak dapat dikesan dengan mudah dan respons pengesanan adalah amat teliti. Kemudian kesemua wanita ini ditunjukkan bahawa wang mereka telah dimasukkan ke dalam akaun tabung makanan (atau di sini sama seperti akaun zakat).
Apabila wang tersebut disahkan telah diterima, maklumat tersebut segera mengaktifkan bahagian otak untuk rasa seronok. Bahagian-bahagian itu ialah caudate nucleus dan nucleus accumbens yang diketahui sebagai bahagian untuk rasa seronok. Kajian tersebut juga menunjukkan jika sukarelawan itu terpilih untuk mengedarkan wang tersebut, contohnya, menjadi wakil untuk memberikan wang sedekah kepada rumah anak yatim, ia akan meningkatkan lagi rasa seronok.
Kajian terdahulu menunjukkan bahawa bahagian otak yang teraktif itu jugalah bertanggungjawab untuk rasa seronok seperti memakan manisan, hubungan kelamin, perlindungan, dan juga rakan taulan. Ini semua adalah dikaitkan sebagai keperluan asas seorang manusia.
Nabi kita telah memberitahu kita lama dahulu bahawa hanya orang yang banyak bersedekah tahu nikmatnya. Tidak hairanlah penulis pernah melihat pakcik tua pada hari Jumaat pasti bersedekah.
Pakcik tersebut tahu, kita yang muda ini mungkin ada banyak pilihan lain untuk berseronok. Teringat pula kehebatan Saiyidina Umar Al-Khattab bersedekah separuh hartanya dan dia rasa seronok; tetapi hebat lagi sedekahnya Saiyidina Abu Bakar As-Siddiq yang bersedekah seluruh hartanya.
Tapi….KITA??!!

Sudah Bersediakah Kita Ketika Dipanggil Pulang Oleh Allah SWT?!!!


Assalammu'alaikum !                                                     
                                                                           
Sudah Bersediakah 
Kita Ketika Dipanggil Pulang Oleh Allah SWT?!!!           
Lahirmu bukan untuk dunia....                                             
Tapi gunakanlah ia buat melayar bahtera akhirat!
       
                                                                           
Bersihkanlah dirimu sebelum kamu dimandikan!                             
Berwudhu'lah kamu sebelum kamu diwudhu'kan!                               
Bersolatlah kamu sebelum kamu disolatkan!                                 
Tutuplah rambutmu sebelum rambutmu ditutupkan!                           
Dengan kain kafan yang serba putih!                                       
Pada waktu itu tidak guna lagi bersedih....                               
Walaupun orang yang hadir itu merintih....                               
                                                                           
Selepas itu kamu akan diletak di atas lantai....                         
Lalu dilaksanakanlah solat Jenazah                                       
Dengan empat kali takbir dan satu salam                                   
Berserta Fatihah, Selawat dan doa....                                     
Sebagai memenuhi tuntutan Fardhu Kifayah                                 
                                                                           
Tapi apakah empat kali takbir itu dapat menebus....                       
Segala dosa meninggalkan solat sepanjang hidup?                           
Apakah solat Jenazah yang tanpa rukuk dan sujud....                       
Dapat membayar hutang rukuk dan sujudmu yang telah luput?                 
                                                                           
Sungguh tertipulah dirimu jika beranggapan demikian....                   
Justeru ku menyeru sekelian Muslimin dan Muslimat....                     
Usunglah dirimu ke tikar Solat....                                       
Sebelum kamu diusung ke liang lahad....                                   
Menjadi makanan cacing dan mamahan ulat!                                 
                                                                           
Iringilah dirimu ke masjid....                                           
Sebelum kamu diiringi ke Pusara!                                         
Tangisilah dosa-dosamu di dunia....                                       
Kerana tangisan tidak berguna lagi di alam baqa'!                         
                                                                           
Sucikanlah dirimu sebelum kamu disucikan!                                 
Sedarlah kamu sebelum kamu disedarkan.. ..                               
Dengan panggilan 'Izrail yang menakutkan!                                 
Berimanlah kamu sebelum kamu ditalkinkan!                                 
Kerana ianya berguna untuk yang tinggal....                               
Bukan yang pergi!                                                         
                                                                           
Beristighfarlah kamu sebelum kamu diistighfarkan!                         
Namun ketika itu istighfar tidak menyelamatkan!                           
                                                                           
Ingatlah di mana saja kamu berada.....                                   
Kamu tetap memijak bumi Tuhan!                                           
Dan dibumbungi dengan langit Tuhan!                                       
Serta menikmati rezeki Tuhan!                                             
Justeru bila Dia menyeru,....                                             
Sambutlah seruan-Nya Sebelum Dia.....                                     
memanggilmu buat kali yang terakhirnya!                                   
Ingatlah kamu dahulu hanya....                                           
setitis air mani yang tidak bererti!                                     
                                                                           
Lalu menjadi segumpal darah!                                             
Lalu menjadi seketul daging!                                             
Lalu daging itu membaluti tulang!                                         
Lalu jadilah kamu insan yang mempunyai erti....                           
                                                                           
Ingatlah asal usulmu yang tidak bernilai itu....                         
Yang kalau jatuh ke tanah Ayam tak patuk itik tak sudu!                   
Tapi Allah mengangkatmu ke suatu mercu....                               
Yang lebih agung dari malaikat!                                           
                                                                           
               

Sambutlah seruan 'Hayya 'alas Solaah'....                                 
Dengan penuh rela dan bersedia!                                           
Sambutlah seruan 'Hayya 'alal Falaah'..                                   
Jalan kemenangan akhirat dan dunia!                                       
                                                                           
Ingatlah yang kekal ialah amal....                                       
Menjadi bekal sepanjang jalan!                                           
Menjadi teman di perjalanan. ..                                           
Guna kembali ke pangkuan Tuhan!                                           
                                                                           
Pada hari itu tiada berguna.                                             
Harta, tahta dan putera....                                               
Isteri, kad kredit dan kereta....                                         
Kondominium, saham dan niaga....                                         
Kalau dahi tak mencecah sejadah di dunia!!!                               
                                                                           
' Saling berpesan-pesan untuk kearah kebaikan '

kenapa nazi marah sangat dengan bangsa yahudi

ADMIN 1. Tahukah anda bahawa selain dari bangsa yahudi, adalah dilarang membeli atau menyewa tanah di Israel? 2. Tahukah anda ...