Saturday, May 22, 2010

Menetapkan Prioriti Hidup

Sesungguhnya manusia berada dalam kerugian.
Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal sholeh, serta saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran. "
QS Al-'Asr : - 3


Saudaraku, ada banyak perkara yang dapat kita lakukan dalam hidup ini. Kerana begitu banyaknya, kita tidak akan mungkin dapat mengerjakan semuanya. Kerana itu, mampu menentukan skala prioriti dalam hidup menjadi sebuah kenescayaan.


Sebenarnya, keterampilan membuat skala prioriti, termasuk satu dari empat syarat menjadi pemimpin efektif. Empat syarat tersebut adalah :
i. Memiliki visi dan tujuan hidup ( dunia akhirat )
ii. Terampil membuat prioriti
iii. Mampu menggali dan mensinergikan potensi
iv. Mampu memotivasi orang lain


Persoalannya sekarang, apakah perkara yang harus kita utamakan dalam hidup? Dengan kata lain, apa target terpenting dalam hidup kita? Pertama, memiliki iman yang kukuh. Iman adalah asas. Iman adalah keberuntungan. Iman adalah kunci kebahagiaan dan keselamatan. Tanpa iman, tidak bererti semua yang kita miliki. Tanpa iman tidak akan pernah kita mendapatkan keberuntungan, kebahagiaan, dan keselamatan yang hakiki.

Allah SWT berfirman;
" Demi masa.
Sesungguhnya manusia berada dalam kerugian.
Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal sholeh, serta saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran. "
QS Al-'Asr : 1 - 3


Agar iman kuat, maka kita harus memupuknya dengan ilmu dan amal. Semakin luas ilmu, semakin ikhlas amal, insyaAllah akan semakin kuat pula iman kita.


Prioriti kedua adalah kesihatan. Tanpa kesihatan, iman yang kita miliki tidak akan maksima. Sakit adalah cost, beban, dan pengeluaran. Makna sihat di sini tentunya tidak sekadar fisikal sahaja, tapi juga fikiran. Maka, kita harus memaksimakan diri menjaga dua anugerah Allah ini ( fisikal dan fikiran ).


Ada tujuh komponen yang akan menentukan kesihatan fisikal kita, iaitu :
1. Udara yang bersih, maka hindarkan radikal bebas dalam tubuh akibat udara kotor
2. Makanan seimbang dengan memenuhi kriteria halal dan thayyib
3. Cukup minum, sekurang-kurangnya dua liter atau tujuh gelas sehari. Ideal pula
bila disertakan suplemen berupa madu, teh hijau, sayur-sayuran dan buah-
buahan
4. Olahraga teratur, minima tiga kali seminggu. Olahraga akan membentuk
pertahanan tubuh yang baik
5. Istirehat yang cukup. Rasulullah SAW mencontohkan tidur selepas Isya dan
bangun di sepertiga malam terakhir. Tidur yang cukup akan membuat regenerasi
sel dalam tubuh berjalan baik
6. Tidak stres, sebab stres dapat memperlemah tubuh sehingga rentan terhadap
penyakit
7. Memperbaiki kualiti ibadah, khususnya sholat malam dan shaum.


Untuk menjaga kesihatan fikiran, perbanyaklah membaca buku, berfikiran positif, hindari buruk sangka, berani memaafkan dan selalu melihat sisi baik dari setiap kejadian. Intinya, perbanyak input positif dan meminimalisasi input negatif.


Prioriti ketiga adalah akur. Amat sukar menikmati hidup bila kita memiliki banyak musuh, walaupun kita beriman dan sihat. Bilamanapun dan di mana pun, konflik tidak membawa apapun, kecuali :
1. Rasa tidak nyaman
2. Terputusnya silaturahmi
3. Menimbulkan dengki
4. Kontraproduktif kerana akan saling merosak


Ada lima cara agar kita akur dengan sesama, iaitu :
1. Bersedia berbeza pendapat
2. Terlatih dengan keadaan tidak ideal
3. Jangan mudah tersinggung
4. Jangan percaya pada orang yang selalu memburuk-burukkan orang lain
5. Jangan menuntut orang lain untuk akur, tetapi mulakan dari diri sendiri untuk
menjadi pelopor dalam akur dan kebaikan.


Wallahua'lam Bishshawab.

No comments:

Jangan terlalu cepat menghukum jika kita sendiri

Jangan terlalu cepat menghukum jika kita sendiri tidak pernah menghulurkan sumbangan pada mana mana Pusat Tahfiz Semoga kita ambil ikti...